7disabled
Stok Tidak Tersedia
Atau
Tambah ke Daftar Keinginan
Pokok-pokok Gerilya (Soft Cover)
oleh Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution

Ketersediaan : Stock tidak tersedia

Format : Soft Cover
ISBN : 9791683018
ISBN13 : 9789791683012
Tanggal Terbit : April 2013
Bahasa : Indonesia
Penerbit : NARASI
Dimensi : 230 mm x 150 mm



Deskripsi:

"Tidaklah bisa kita mengatakan bahwa kita berjuang untuk kepentingan rakyat, kalau dalam praktiknya tindakan kita justru mengganggu, apalagi melukai hati rakyat."
Jenderal Besar Dr. A. H. Nasution

***

"Gerilya" merupakan terjemahan dari bahasa Spanyol "guerrilla" yang secara harafiah berarti "perang kecil". Taktik ini diyakini pertama kali dilontarkan oleh ahli militer Cina, Sun Tzu yang hidup sekitar 2000 tahun yang lalu. Ide dasarnya adalah menggunakan segala kekuatan (sumber daya) untuk mengalahkan musuh yang lebih kuat. Oleh Jenderal A.H. Nasution, taktik ini kemudian diadaptasi untuk diterapkan dalam masa perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Sebagai seorang tokoh militer, Nasution dikenal sebagai peletak dasar perang gerilya. Gagasannya yang gemilang tentang perang gerilya dituangkan dalam buku ini. Selain telah diterjemahkan ke berbagai bahasa asing, dengan judul Fundamentals of Guerrilla Warfare, buku ini juga menjadi buku wajib akademi militer di sejumlah negara, termasuk sekolah elite militer dunia, West Point, Amerika Serikat.

Dalam buku ini, Nasution menulis, "Perang gerilya adalah perang rakyat semesta". Oleh karena itu, buku ini perlu dibaca oleh setiap anggota militer maupun masyarakat awam. Seperti yang diramalkan oleh Nasution, di masa-masa mendatang (seperti juga di masa lalu), kita mungkin masih menggantungkan pertahanan dan keutuhan negara ini pada strategi perang gerilya. Di mana syarat utama keberhasilannya terletak pada kekompakan serta rasa saling percaya antara militer dan rakyat.

***
Jenderal Besar TNI Purn. Abdul Haris Nasution lahir di Kotanopan, Sumatra Utara, 3 Desember 1918. Karier militernya dimulai tahun 1940, ketika Belanda membuka sekolah perwira cadangan bagi pemuda Indonesia. Dua tahun kemudian, ia mengalami pertempuran pertamanya saat melawan Jepang di Surabaya. Setelah kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II, Nasution bersama para pemuda eksPETA mendirikan Badan Keamanan Rakyat. Lalu Mei 1946, ia dilantik oleh Presiden Soekarno sebagai Panglima Divisi Siliwangi. Pada Februari 1948, ia menjadi Wakil Panglima Besar TNI (orang kedua setelah Jenderal Sudirman). Sebulan kemudian ia ditunjuk menjadi Kepala staf Operasi Markas Besar Angkatan Perang RI. Di penghujung tahun 1949, ia diangkat menjadi Kepala Staf Angkatan Darat. Pada 5 Oktober 1997, bertepatan dengan hari ABRI. Nasution dianugerahi pangkat jenderal besar bintang Lima. Ia tutup usia di RS Gatot Soebroto pada 6 September 2000 dan dimakamkan di TMP Kalibata, Jakarta.


Kategori dan Rangking Bestseller:

Buku Lainnya oleh Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution:
Halaman 1 dari 1
(Soft Cover)
oleh Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution
Stock tidak tersedia
(Soft Cover)
oleh Jenderal Besar Dr. A.H. Nasution
Stock tidak tersedia

Pelanggan yang membeli buku ini juga membeli:
Halaman 1 dari 1
(Soft Cover)
oleh HERBERT MARCUSE
Rp. 88.000
Rp. 70.400
Stok Tersedia. Dikirim dalam 24 jam
(Soft Cover)
oleh Jodee Blanco
Rp. 57.500
Rp. 46.000
Stok Tersedia. Dikirim dalam 24 jam
(Hard Cover)
oleh Halicarnassus
Rp. 140.000
Rp. 112.000
Stock di Gudang Supplier
(Soft Cover)
oleh Adityarakhman, dkk
Rp. 34.000
Rp. 28.900
Stock di Gudang Supplier

Review Konsumen:
5 -
4 -
3 -
2 -
1 -
Jadilah yang Pertama untuk Review
Tulis Review Anda
Tulis Review Anda